Hukum Tajwid Bacaan Al-Quran Surat Ali Imran Ayat 159 Beserta Penjelasan dan Alasannya

Hukum tajwid Al-Quran Surat Ali-Imran ayat 159 lengkap dengan terjemah beserta penjelasan, alasannya dan juga cara membacanya. Sesudah beberapa waktu yang lalu kita membahas tajwidnya surat Ali-Imran ayat 190-191 dengan cermat, sekarang kita membahas ayat yang lainnya. Dengan belajar ilmu ini dengan benar maka bacaan Al Quran kita pun akan lebih tartil. Sesuai kaidahnya dan enak diperdengarkan. Hati kita pun nanti lebih tersentuh. Jiwa akan lebih terasa tenang. Berbagai kalangan dapat menerima manfaat dari analisis tajwid ini. Teman-teman pun saya yakin akan terbantu.
Hukum Tajwid Bacaan Al-Quran Surat Ali Imran Ayat 159 Beserta Penjelasan dan Alasannya

Penjelasan hukum bacaan atau kajian tajwid yang ada di nomor-nomor di atas adalah sebagai berikut.
1. Mad asli atau mad thobi’i karena huruf mim berharakat fathah bertemu alif  dan setelahnya tidak bertemu hamzah, sukun, waqaf, dan tasydid. Cara membacanya panjang 2 harakat.
2. Idgham bighunnah karena huruf ta berharakat fathah tanwin bertemu huruf mim. Dibaca masuk dengan dengung dan ditahan sampai 3 harakat. Meski ada pula yang berpendapat bahwa cara menahannnya cukup 2 harakat. 
3. Tafkhim karena lafazh Allah didahului oleh huruf hijaiyah nun berharakat fathah. Cara membacanya dengan tebal. 
4. Ikhfa karena huruf nun sukun bertemu huruf ta. Cara membacanya samar dengan dengung serta ditahan 3 harakat.
5. Mad layin karena huruf ya' sukun didahului oleh huruf lam berharakat fathah. Dibaca panjang 2 harakat.
6. Ikhfa karena huruf nun sukun bertemu huruf ta. Cara membacanya samar dengan dengung serta ditahan 3 harakat.
7. Idzhar sebab huruf zha berharakat fathah tanwin bertemu huruf ghain. Dibaca jelas, tidak berdengung sama sekali.
8. Mad asli atau mad thobi’i karena huruf lam berharakat kasroh bertemu ya sukun dan setelahnya tidak bertemu hamzah, sukun, waqaf, dan tasydid. Cara membacanya panjang 2 harakat.
9. Ikhfa karena huruf nun sukun bertemu huruf fa. Cara membacanya samar dengan dengung serta ditahan 3 harakat.
10. Mad asli atau mad thobi’i karena huruf dad berharakat dhamah bertemu wau sukun dan setelahnya tidak bertemu hamzah, sukun, waqaf, dan tasydid. Cara membacanya panjang 2 harakat.
11. Idhzar sebab huruf nun sukun bertemu huruf ha'. Dibaca jelas tidak berdengung sama sekali.
12. Mad layin karena huruf wau sukun didahului oleh huruf ha' berharakat fathah. Dibaca panjang 2 harakat.
13. Idzhar sebab huruf nun sukun bertemu huruf ha. Dibaca jelas tidak berdengung sama sekali.
14. Idzhar syafawi sebab huruf mim sukun bertemu huruf wau. Dibaca jelas tidak berdengung sama sekali.
15. Idzhar syafawi sebab huruf mim sukun bertemu huruf wau. Dibaca jelas tidak berdengung sama sekali.
Baca Juga : Doa Keluar Rumah Lengkap.
16. Mad asli atau mad thobi’i karena huruf syin berharakat fathah bertemu alif dan setelahnya tidak bertemu hamzah, sukun, waqaf, dan tasydid. Cara membacanya panjang 2 harakat.
17. Idzhar syafawi sebab huruf mim sukun bertemu huruf fa. Dibaca jelas tidak berdengung sama sekali.
18. Alif lam qamariyah dikarenakan alif lam bertemu salah satu huruf qamariyah yakni hamzah. Cara membacanya dengan jelas.
19. Idzhar syafawi sebab huruf mim sukun bertemu huruf ro'. Dibaca jelas tidak berdengung sama sekali.
20. Mad asli atau mad thobi’i karena huruf dzal berharakat fathah bertemu alif dan setelahnya tidak bertemu hamzah, sukun, waqaf, dan tasydid. Cara membacanya panjang 2 harakat.
21. Idzhar syafawi sebab huruf mim sukun bertemu huruf ta'. Dibaca jelas tidak berdengung sama sekali.
22. Tafkhim karena lafazh Allah didahului oleh huruf hijaiyah lam berharakat fathah. Cara membacanya tebal. 
23. Nun tasydid atau ghunah cara membacanya masuk dengan dengung dan ditahan selama 3 harakat.
24. Tafkhim karena lafazh Allah didahului oleh huruf hijaiyah nun berharakat fathah. Cara membacanya tebal.
25. Alif lam qamariyah karena huruf alif lam bertemu huruf mim. Dibaca secara jelas.
26. Mad arid lissukun karena huruf mad jatuh sebelum huruf yang diwaqaf. Cara membacanya panjang 2 sampai 6 harakat.

Kemudian untuk terjemah atau arti dari Surat Ali Imran ayat 159 adalah :
" Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya."
Ayat ini menjelaskan tentang perintah memberi maaf. Di samping itu, ada perintah untuk melakukan musyawarah dalam segala hal. Tidak jalan buntu bila ada musyawarah dalam memecahkan sebuah masalah atau persoalan pelik sekalipun. 
Nah, demikian semoga bermanfaat. Silakan baca juga : Doa Perlindungan Untuk Anak Lengkap.

Share on Facebook
Share on Twitter
Tags :

Related : Hukum Tajwid Bacaan Al-Quran Surat Ali Imran Ayat 159 Beserta Penjelasan dan Alasannya